in ,

Berapa Lama ODHA Bisa Bertahan Hidup?

Berapa Lama ODHA Bisa Bertahan Hidup?

ODHA atau orang dengan HIV AIDS merupakan penderita penyakit kekebalan tubuh yang sifatnya degeneratif. Semakin lama, gejalanya semakin buruk sehingga banyak yang bertanya-tanya berapa lama ODHA bisa bertahan hidup, mengingat penyakit ini menjadi biang penyakit lainnya.

Tak hanya itu, fakta pahit lainnya adalah orang dengan HIV AIDS bisa menularkan penyakit ini melalui aktivitas seksual, penggunaan jarum suntik yang tidak steril, bahkan ibu ke bayi. Berikut ini adalah ulasan seberapa lama seorang ODHA bertahan hidup dan faktor yang mempengaruhinya.

Berapa Lama ODHA Bisa Bertahan Hidup?

1.       Tingkat Lama Hidup

Dulu, seorang ODHA biasanya hanya bertahan tak lebih dari 5 tahun. Penyakit yang mereka alami makin menahun karena belum ditemukannya obat yang bisa menekan laju ganasnya virus yang menyerang tubuh. Namun, saat ini tingkat lama hidupnya menjadi naik.

Kini, ODHA bisa bertahan hidup layaknya orang biasa. Mereka bisa hidup hingga lebih dari 70 tahun. Meski begitu, mereka mungkin akan mengalami sakit tertentu dan gejalanya lebih parah dari orang normal. Hal ini berkaitan dengan sistem imun mereka yang lebih lemah.

2.       Adanya ARV

Naiknya ekspektasi hidup seorang ODHA dipengaruhi oleh adanya obat rejimen dengan nama ARV atau antiretroviral. Obat ini sama sekali tidak menyembuhkan dan membuat orang bebas HIV AIDS. Fungsi ARV adalah menekan laju virus HIV dalam tubuh sehingga penderita tidak sakit menahun.

Meskipun ARV sudah ada sejak tahun 1986-an, di Indonesia ARV baru dikenalkan dan digratiskan sejak tahun 2014. Mereka yang berada di dalam kategori ODHA bisa hidup dengan layak tanpa harus takut menularkan penyakitnya ke orang lain karena ARV bisa menekan jumlah virusnya.

3.       Manfaat ARV

Jika dulu ODHA tanpa ARV hanya bisa bertahan 6 bulan hingga 1 tahun saja, kini mereka bisa hidup dengan keluarga dan produktif. Laju virus juga bisa ditekan secara signifikan sehingga tidak akan mempengaruhi pasangan dan anak-anak. ODHA juga bisa hidup dengan sehat.

ARV dengan kata lain meningkatkan kualitas hidup tanpa harus takut HIV membuat penderitanya menjadi menahun dan bergantung kepada keluarga. Orang-orang di sekitar, termasuk keluarga juga tidak perlu mengucilkan mereka. Dengan adanya ARV, ODHA bisa lebih diterima masyarakat.

Baca Juga: 10 Buah Dan Sayuran Yang Meningkatkan CD4

Faktor yang Mempengaruhi Lama ODHA Hidup

1.       Patuh Mengkonsumsi ARV

ARV sudah digratiskan oleh pemerintah sehingga tidak ada alasan untuk malas mengkonsumsinya. ARV bisa didapatkan dengan mudah saat Anda melakukan kontrol ke rumah sakit. Anda yang mengalami gejala ringan pun sebaiknya segera mendapatkan ARV dengan petunjuk dokter.

Konsumsi ARV pun harus dilakukan dengan patuh dan teratur sesuai dengan petunjuk dokter. Tanpa ARV, HIV bisa terus menggerogoti Anda sehingga statusnya naik menjadi AIDS. Pastikan bahwa Anda tidak pernah telat minum obat ini seumur hidup Anda.

2.       Lakukan S3ks yang Aman

Praktik s3ks yang aman tetap harus diterapkan terlebih lagi jika Anda memang mengidap HIV AIDS. S3ks merupakan cara yang paling sering menjadi penyebab virus bertransmisi. Itu sebabnya s3ks yang aman bisa menekan laju penularan.

S3ks yang aman bisa dilakukan dengan cara menggunakan kondom saat s3ks. Hal ini tak hanya melindungi Anda, namun juga pasangan Anda. Penularan tak hanya tentang HIV saja, namun bisa juga berupa infeksi kelamin dan umumnya cukup sulit untuk disembuhkan.

3.       Lakukan Tes Berkala

Sudah mengetahui bahwa Anda memiliki HIV AIDS, bukan berarti Anda malas memeriksakan diri. Anda perlu melakukan rangkaian tes secara berkala, yakni tes STD. STD merupakan sexually transmitted berupa infeksi yang bisa didapatkan dari orang lain.

Masalahnya adalah STD mampu membuat level gejala dan tingkat keparahan yang Anda alami menjadi lebih tinggi. Hal ini bisa membahayakan karena nantinya HIV AIDS menjadi lebih sulit untuk ditangani. Tanpa tes, jarang sekali dari mereka yang menyadari bahwa memiliki STD dalam tubuh.

4.       Hindari Infeksi

Karena imunitas yang terus turun, hal ini mempengaruhi berapa lama ODHA bisa bertahan hidup. Hal yang bisa Anda lakukan adalah dengan menjaga diri dari infeksi. Salah satunya adalah selalu rajin mencuci tangan sebelum makan atau sehabis dari luar rumah.

Berapa Lama ODHA Bisa Bertahan Hidup?

Anda juga harus menjauhkan diri dari orang yang sedang sakit dan bersifat menular. Pasalnya, posisi Anda akan mudah tertular dari orang tersebut. Jika memungkinkan, lakukan vaksinasi berkala untuk menurunkan risiko tertularnya penyakit tertentu dan memperkecil tingkat keparahannya.

5.       Selalu Ikuti Saran Dokter

Hindari menjadi orang yang lalai dalam mengkonsumsi obat apabila Anda ingin terus hidup dengan kualitas yang baik. Selain mengkonsumsi ARV, Anda mungkin akan memiliki jenis resep obat lain sesuai dengan masalah kesehatan. Jangan pernah lewatkan dosis yang tersedia.

Apabila Anda lalai minum obat, virus bisa menjadi kebal sehingga dosis Anda akan makin naik dan membahayakan diri sendiri. Bawa selalu ARV dan obat penunjang lainnya ke manapun Anda pergi. Jika lalai, maka penyakit yang Anda derita makin sulit untuk diobati.

6.       Tidak Menyalahgunakan Alkohol dan Obat

Mereka yang memiliki riwayat HIV karena penyalahgunaan obat sejenis narkotika tentu saja tak bisa lagi menyalahgunakan obat, meskipun bukan termasuk kelompok NAPZA. Obat harus diminum sesuai dengan resep dokter dan hindari membeli obat sembarangan ketika sakit.

Begitu juga dengan alkohol. Minum alkohol memberikan efek negatif ke otak yang bisa menyebabkan depresi atau cemas. Rasa depresi bisa membuat diri tidak berharga dan merasa dikucilkan, apalagi ketika Anda mengidap HIV.

7.       Mengelola Stres

Pahamilah bahwa stres bisa memicu depresi dan depresi bisa menurunkan imun. Padahal, Anda sedang berjuang untuk memperkaya imun sehingga tidak mudah sakit. Itu sebabnya, pemicu stres wajib dikelola dengan baik sehingga tidak mempengaruhi kesehatan.

Anda bisa mendatangi profesional untuk mendapatkan dukungan emosional. Terlebih lagi, HIV bisa memperparah gejala depresi yang ada. Hidup Anda akan jauh lebih mudah apabila bisa mengontrol rasa stres dan akan lebih baik jika memanfaatkan obat-obat untuk depresi.

8.       Berhenti Merokok

Merokok tidak membuat Anda mendapatkan apapun. Bagi ODHA, merokok malah membuat kondisi paru-paru menjadi lebih buruk. Anda juga terancam akan terjangkit penyakit seperti kanker paru-paru karena imun terlalu lemah untuk melawan efek nikotin dan TAR pada rokok.

9.       Rajin Berolahraga

Berapa Lama ODHA Bisa Bertahan Hidup?

Olahraga adalah salah satu cara agar tubuh tetap bugar dan prima dalam menjalankan aktivitas. Dengan banyak gerak, Anda turut memelihara diri dengan hidup secara aktif. Gaya hidup yang dilengkapi dengan olahraga membuat taraf hidup menjadi lebih panjang dan berkualitas.

Olahraga juga membuat peredaran darah menjadi lancar. Jika aktivitas ini dilakukan di outdoor pada pagi hari, sinar matahari akan membantu untuk menaikkan mood sehingga Anda merasa jauh lebih bahagia dan optimis.

 Baca Juga: 5+ Ramuan Tradisional untuk Menurunkan Berat Badan dan Mengecilkan Perut

Berapa lama ODHA bisa bertahan hidup tidak perlu dipertanyakan kembali. Kini, ODHA juga bisa menikmati hidup yang berkualitas dan produktif. Ikuti faktor-faktor pendukung yang disebutkan di atas sehingga Anda bisa hidup sehat dan bahagia lebih lama.

What do you think?

Written by Edy Irawan

Seorang Perawat Yang Gemar Menulis Dan Membaca Buku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.